Thursday

Sejauh manakah kebijaksanaan Perdana Menteri?



Berminggu-minggu lamanya telah digembar-gemburkan oleh media arus perdana kononnya negara ini akan menjadi huru-hara pada tanggal 9 Julai 2011. Pada setiap jiwa yang cintakan keamanan dalam negara di samping mengejar awang-awangan demokrasi yang meninggi meninggalkan kita, pastinya bukan suasana huru-hara yang ditagih.

Begitu juga dengan setiap rakyat yang menyokong sebuah kempen demokrasi yang dipandu oleh Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (BERSIH), tidak mungkin keadaan huru-hara yang menjadi buruan. Tiada siapa juga yang boleh menafikan bahawa sekiranya huru-hara berlaku, ia hanya akan memberi kelebihan kepada pihak kerajaan yang memerintah.

Pengistiharan darurat contohnya. Kerana itu jika diimbas kembali, rakyat kerap kali diduga oleh ketegangan kaum dan ketegangan agama sebelum ini oleh anasir tidak bertanggungjawab. Kini boleh dikatakan peluang terhidang buat anasir jahat yang mahu keadaan yang membolehkan kerajaan hari ini terus memerintah, dengan tipu helah.

Justeru itu, apakah kita yang cintakan keamanan dan demokrasi, sanggup membenarkan diri menerpa ke arah perkara yang memusnahkan negara ataupun keadaan yang memberi kelebihan kepada kerajaan pemerintah?

Pejuang-pejuang demokrasi yang akan hadir ke Kuala Lumpur pada 9 Julai nanti sudah tentu tersemat di dalam jiwa mereka betapa maksud perhimpunan aman ini harus dipertahankan. Pembikin provokasi yang berbaju kuning akan ditangkap dan diserah kepada polis. Keamanan negara tetap menjadi kepentingan utama baik di pihak berkuasa mahupun di pihak penganjur kempen Bersih. Sebab itu kita katakan kempen Bersih perhimpunan aman, bukan perhimpunan ganas.

Dalam masa yang sama, kerajaan telah mengerahkan seluruh kekuatan anggota polis untuk turun berkampung di sekitar Kuala Lumpur untuk beberapa hari lamanya. Walaupun ia adalah satu pembaziran kerana menggunakan dana yang banyak untuk menanggung penginapan dan makan minum anggota bertugas termasuk elaun-elaun berkaitan, pembaziran ini sebenarnya boleh diselamatkan sekiranya setiap anggota polis yang bertugas itu diberi tanggungjawab untuk mengawal rakyat yang berhimpun.

Tetapi andainya apa yang berlaku ialah penangkapan demi penangkapan terhadap rakyat marhein, sepak terajang ke atas rakyat tidak berdosa, menumpahkan darah rakyat yang juga si pembayar cukai di bumi sendiri, ia bukan sahaja akan dikenang sebagai pembaziran tetapi wang rakyat yang membayar elaun-elaun setiap polis yang bertugas telah dibayar kembali dengan cara tumpahnya darah rakyat, akan di bayar semula dengan belantan berdarah, simbahan air asid dan juga bom asap yang memedihkan.

Ketika berpuluh-puluh kelongsong bom asap jatuh di hadapan ribuan peserta perhimpunan aman, ketika ratusan polis dan FRU mengejar dan membeduk rakyat dengan belantan, ketika bergelen-gelen air asid disembur membasahi rakyat, mungkin kita boleh katakan perhimpunan yang sebelah awalnya berlaku aman akan menjadi tidak lagi aman apabila orang ramai lari menyelamatkan diri, dan darah pun mengalir membasahi bumi bertuah.

Sedarlah bahawa pihak polis sebenarnya menjaga keamanan dan memastikan keselamatan orang ramai, bukan memukul dan menyakiti rakyat !!

Peserta kempen Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih) juga ditekan dan diugut oleh pertubuhan-pertubuhan samseng yang mendapat imuniti dari pihak berkuasa. Setiap kenyataan yang berbaur ketegangan dan kemusnahan yang dihambur oleh pertubuhan jahat ini tidak langsung diambil endah oleh pihak berkuasa malah bagaikan memberi galakan termasuklah menayangkan ucapan penuh emosi itu di saluran media perdana untuk menakut-nakutkan rakyat lain, hanya kerana mereka mempertahankan kerajaan sedia ada. Sedangkan apa yang dihambur oleh pertubuhan itu jelas sekali berniat jahat untuk menimbulkan huru-hara, contohnya gesaan untuk bergempur dengan peserta perhimpunan, tetapi dibuat pekak oleh pihak polis yang sepatutnya berpewatakkan neutral demi menjaga keamanan negara.

Jadi siapakah di antara kita yang sebenarnya mencipta huru-hara ? Di manakah pendirian Perdana Menteri dalam menyelesaikan masalah rakyat? Inikah cara terbaik seorang Perdana Menteri yang juga anak kepada bekas seorang Perdana Menteri menyelesaikan masalah rakyat, dengan hanya tidak habis-habis memperkudakan badan berkuasa demi mempertahankan kuasa ? Kuasa itu tidak akan kekal selamanya wahai Perdana Menteri Malaysia !

Sepertimana Titah Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agong bertitah;

"Beta juga menyeru kepada pihak kerajaan agar melaksanakan segala amanah yang diberikan kepada rakyat secara adil dan bijaksana"

Daripada apa yang berlaku menjelang perhimpunan bersejarah menuntut pilihanraya bersih dan adil BERSIH versi dua pasca titah Agong dan pasca seketariat BERSIH menghadap Agong, tidaklah menampakkan apa-apa kebijaksanaan dari pihak kerajaan dalam menangani masalah rakyat yang juga masalah negara.

Pokoknya, 8 tuntutan pilihanraya bersih dan adil yang bakal diterjemah di atas jalanraya sekitar Kuala Lumpur mahupun di Stadium Merdeka Sabtu ini tidak langsung diselesaikan atau diberi jalan yang baik oleh Perdana Menteri, walaupun dititah untuk mencari jalan yang bijaksana. Atau sememangnya kebijaksanaan Perdana Menteri kita pada hari ini tidak terlalu tinggi untuk berhadapan dengan rakyat? Ataupun hanya ketakutan yang menyelubungi diri Perdana Menteri dengan asakan gelombang kuning diraja oleh rakyat?

Buktinya, apakah itu kebijaksanaan Perdana Menteri apabila bertindak menangkap dan mereman rakyat yang mengenakan baju kuning Bersih serta rakyat yang mengedarkan risalah Bersih? apakah bijak seorang Perdana Menteri apabila bertindak mengfitnah gerakan rakyat yang menuntut pilihanraya bersih dan adil dengan tuduhan sebuah gerakan komunis, memiliki senjata berupa 'molotov cocktail' dan parang bersama puluhan baju Bersih di sampingnya? Bijakkah seorang Perdana Menteri apabila mengarahkan sekatan jalanraya di pagi hari yang sesak, menghentikan permit sementara untuk beberapa hari, menggunakan polis untuk mengugut rakyat supaya tidak menghadiri perhimpunan Bersih, tetap mengharamkan kempen Bersih walaupun Agong sendiri telah perkenan untuk berjumpa seketariat Bersih berbanding tidak mahu berjumpa dengan pertubuhan jahat lain?

Ingin saya menasihati Perdana Menteri Malaysia. Sebagai Perdana Menteri, adalah seharusnya bertindak bijaksana dalam menyelesaikan sebarang tuntutan rakyat seperti yang telah dititah oleh Agong - kebijaksanaan. Seharusnya dalam situasi ini, Perdana Menteri sendiri harus berjumpa dengan Bersih bagi mencerminkan keikhlasan. Perdana Menteri juga harus mengarahkan pembebasan ratusan rakyat yang ditahan hanya kerana memiliki baju kuning Bersih, bukan kuning ganja! Perdana Menteri juga harus mengiktiraf kempen Bersih kerana Baginda Agong juga telah berbuat demikian apabila menerima kunjungan seketariat Bersih. Kotakan janji Perdana Menteri untuk membenarkan perhimpunan Bersih di stadium, arakian Perdana Menteri sendiri tidak menamakan stadium mana perhimpunan tersebut bakal diadakan. Maka Bersih memilih Stadium Merdeka sebagai tempat berhimpun.

Perlu diingat bahawa apa yang dituntut bukanlah semata-mata untuk memberi kelebihan kepada parti pembangkang tetapi ianya adalah untuk keadilan sejagat. Tuntutan-tuntutan adalah demi pilihanraya bersih dan adil, bukan menuntut Perdana Menteri turun tahta dengan segera. Memberi laluan kepada tuntutan-tuntutan ini bakal menjadikan kerajaan Barisan Nasional diberi penghormatan sebagai pemerintah yang adil dan mutlak pada pasca PRU akan datang, tetapi terlebih dahulu memerlukan kemenangan.

Wahai Perdana Menteri, nasihat-nasihat dari seorang penulis ini terpulanglah samada mahu mendengarnya atau akan dikenang sebagai Perdana Menteri yang paling tidak bijaksana dalam sejarah peradaban negara.

Percayalah bahawa rakyat akan naik ke Kuala Lumpur dari Johor, Melaka, Negeri Sembilan dan Pahang, rakyat juga akan turun ke Kuala Lumpur dari Perlis, Kedah, Pulau Pinang, Kelantan, Terengganu dan Perak, rakyat juga akan terbang ke Kuala Lumpur dari Sabah, Sarawak dan Labuan, rakyat juga akan menyusur ke Kuala Lumpur dari Selangor dan Lembah Kelang. Semuanya akan ke Kuala Lumpur untuk berhimpun secara aman, walau apapun risikonya !! Demi sebuah pilihanraya Bersih dan Adil, pilihanraya adil yang akan menumbangkan pemerintahan kuku besi.

Kita tetap akan tumbangkan kerajaan legasi penjajah melalui pilihanraya bukan melalui jalanraya, kerana kita masyarakat yang bertamadun, kita penyokong demokrasi yang cukup bertamadun. Tetapi sebelum itu, kita harus pastikan sistem pilihanraya yang sedia ada itu bersih dan adil, bersama tuntutan-tuntutan yang kita bawa ke Stadium Merdeka, untuk diserahkan kepada wakil diraja.

Kempen BERSIH akan menemui kejayaan bersama menerpa sejarah pada tanggal 9 Julai 2011 di Stadium Merdeka yang penuh bersejarah. Kempen BERSIH tidak pernah haram, itu adalah fakta !! Jangan biarkan diri anda diperbodohkan lagi, setelah 53 tahun lamanya. Lamanya...


EDYES @ edyesdotcom
Mungkin tulisan terakhir edyes sebelum BERSIH 2.0

Sumber: [edyesdotcom]


EmoticonEmoticon