Wednesday

Gadai nyawa, 50 tahun rakyat di Pahang mohon jambatan tak dapat


SLOGAN rakyat didahulukan ternyata retorik politik yang hanya lunak di telinga dan manis di media-media pengampu Barisan Nasional seperti Utusan Malaysia dan TV3 Al-Musyrikin.

Apa tidaknya, orang yang mencanangkan slogan itu di seluruh negara, di seluruh media cengkamannya, iaitu Perdana Menteri Najib Razak, namun rakyat di negerinya sendiri nampaknya tidak didahulukan.

Buktinya, laporan akhbar Sinar Harian edisi Johor hari ini, muka surat 42 yang dikirimkan oleh salah seorang sahabat pembaca MiLo SuaM, menyaksikan 50 tahun penduduk Kampung Seberang Jambatan Keretapi, Mentakab terpaksa menggadai nyawa.



Ini berikutan, para penduduk di kampung itu terpaksa menggunakan jambatan yang sama digunakan oleh keretapi untuk urusan harian mereka lantaran sejak setengah abad lalu tiada jalan alternatif lain yang dapat digunakan.

Penduduk pernah permohonan jambatan sebelum ini kepada Menteri Pengangkutan dan juga Pejabat Tanah dan Daerah Temerloh, Pahang, namun nampaknya surat permohonan itu barangkali sudah selamat ke tong sampah berikutan tiada sebarang tindakan susulan diambil.



Hal ini jelas sekali melibatkan nyawa rakyat namun tidak diendahkan. Jadi di manakah relevannya slogan "Rakyat didahulukan"? Jika hal yang boleh membahayakan nyawa rakyat pun tidak diambil peduli, apa lagi perkara lain?

ReJaM© "Rakyat didungukan, duit diu'tamak'kan... "