Loading...

Persembahan dangdut erotik sebelum pentas runtuh dibadai tsunami (video)

TERSEBAR klip video persembahan dangdut menampilkan seorang penyanyi wanita, menari-nari meliuk lentuk dengan gaya erotik bersama dua orang lelaki yang agak berumur.

Dangdut sebelum tsunami

Persembahan dangdut itu katanya berlaku sebelum kejadian tsunami di Tanjung Lesung, Indonesia pada 22 Disember lalu.

Berdasarkan "backdrop," dalam video berkenaan, pentas persembahan itu dipercayai adalah pentas yang sama digunakan oleh kumpulan Seventeen ketika menyampaikan persembahan beberapa ketika sebelum ia runtuh dibadai tsunami.

BACA JUGA — Tsunami tiba ketika persembahan kumpulan Seventeen

Persembahan joget dangdut ini dipercayai berlangsung sebelum kumpulan Seventeen menyampaikan persembahan.

Rakaman video ini tersebar dan menjadi tular di media sosial facebook di kalangan warga Indonesia sejak dua hari lalu.

Mereka menganggap video rakaman ini terlepas pandang dari liputan media arus perdana selain turut menyifatkan joget dangdut itu berunsur maksiat dan selayaknya menimbulkan kemurkaan Allah.

Di bawah ini rakaman video berkenaan, sila klik untuk menonton.


Post a Comment

4 Comments

  1. You think godhas nothing to do ke? A Jb how. ? Hahahahaha!!!

    ReplyDelete
  2. Satu cetusan istilah bahasa minyak dan air tidak bercampur
    Bergaul.
    Dosa dan pahala itu factor yang berlainan dan boleh dibedakan
    Dgn kelakuan kelakuan.
    Seseorang individuals Muslim bersolat dan mengerjakan amalan fardhu kifayah itu adalah cukup bagus Muslim yang taat dan dalam hari hari yang sama melakukan kemaksiatan nauzubillah lalu sewenang menyatakan minyak dan Ayer tidak bercampur tidak bergaul.
    Wallahuaklam bissawab.
    Hiburan dimana mana dikota didesa dan kesemuanya halal
    Pemerintahan hanyalah sebuah pepatung perumpamaanya.
    Hiburan bersosial diluar mahupun dirumah melayan kerenah technology sehingga mengangu tugas tugas rutin sebagai kaum muslimin dan menjadi muslimat muslimat yang baik bertakwa dan beradab sopan..
    Diam tidak diam kita belajar menjadi orang musrikin yang berkeadaan lalai.
    Ingat kalian api dan air jika bercampur bisa mengundang malaputaka.
    Minyak dan air jika bersatu bisa mengundang musibah.
    Dosa dan pahala perlu dididik diawal persekolahan sebagai motivation diri tunjuk pada ustad ustad..
    Belajar menyantuni dan ilmu sivik ini juga bagus.

    ReplyDelete

Anda boleh tulis apa sahaja dalam ruangan komen ini (ini blog yang menjunjung demokrasi), tetapi anda juga perlu bertanggung jawab atas setiap tulisan anda